« Home | Presiden, DPR dan Partai » | Hi DPR! » | Gaji ke-13, siapa takut! » | Maunya koq seragam sih... » | Jakarta banjir di musim kemarau? » | susah login ke blogger.com » | Pemanasan Global » | Hari ini rindu Bandung euy! » | Berita lucu sekitar hemat energi » | Pesta Tuan Presiden, contoh buruk sang pemimpin » 

Wednesday, July 20, 2005 

Apa hobby dan cita-cita mu?

Huh! beberapa hari ini cuaca mendung, kadang hujan dan berangin... Mulai suntuk nih kalau lagi di rumah sendirian. Nunggu hasil running program belum keluar-keluar. Ternyata dengan model asimilasi pasang surut yang baru selesai dibikin dan sekarang sedang diuji coba, perlu waktu yang sangat lama sampai keluar hasilnya. Padahal belum tentu juga hasilnya langsung betul.

Sambil iseng di depan komputer, terpaksa deh bikin blog baru lagi. Kali ini bikin blog tentang ilmu yang dikuasai yaitu oseanografi. Alamatnya di http://oseanografi.blogspot.com. Isinya belum banyak juga, soalnya baru kerasa sekarang kalau menulis itu susah! Biasanya memang paling males kalau disuruh nulis. Apalagi nulis yang serius, yang nggak serius aja jelek! huh! Emang nggak bakat nulis sih! Bakatnya ngapain ya? Paling susah deh kalau ditanya gitu. Sama aja susahnya kalau disuruh jawab hobby-nya apa? Kalau dipikir-pikir, kayaknya nggak ada deh yang bener-bener bisa dijadiin hobby. Membaca? nggak juga. Dulu mungkin iya waktu masih bujangan, sehabis nikah hobby baca berkurang soalnya istri suka melotot kalau suaminya lebih milih ngelus-ngelus buku cerita/novel dan nyuekkin istrinya. Lagian harga buku makin kesini makin mahal, nggak punya duit deh buat beli buku. Mau pinjem, males pergi ke tempat minjemnya. Olahraga? huh, boro-boro. Dulu pernah suka main badminton, tapi karena kalah terus jadi bosen. Pernah juga main voli tapi yang nggak diterusin juga, nggak ada bakat. Apalagi main bola sepak! busyet deh, nonton orang main bola aja suka males!

Apalagi coba? Hobby komputer? Kalau komputer sih bukan hobby, tapi ya emang kerjaannya harus berhubungan dengan memakai komputer. Kalau ada istri dan anak di rumah, mana pernah kerja di depan komputer. Malah istri yang akhirnya asyik chatting dan nge-blog, sementara saya lebih memilih nonton tv nemenin anak. Nah itu kali, nonton! Huh, boro-boro! Jam nonton bisa dihitung deh, ke bioskop aja jarang-jarang. Palingan dulu waktu jaman SMA atau kuliah ya cuman supaya bisa sambil jalan bareng sama temen aja (nggak enak, takut dikira sombong!). Apalagi di Jerman, semua acara tv pakai bahasa Jerman! Nemenin nonton tv anak juga cuman film-film kartun. Dan kalau anak udah ditemenin nonton, suka protes dianya kalau bapaknya mulai ngomel soalnya film kartunnya suka diulang-ulang.

Jadi begitulah... tapi saya memang dari dulu suka bingung kalau ditanya hobby. Mulai dari jaman sekolah di SD deh kayaknya. Sebenernya ada 2 pertanyaan yang suka bikin saya bingung dan sebel ngejawabnya yaitu: hobby-nya apa? dan cita-citanya apa? Abisnya memang dari kecil nggak ada sih yang di-'fanatik'-in dan diimpiin. Biasanya kan anak-anak kalau ditanya suka jawab: "pingin jadi dokter!" atau "pingin jadi insinyur!" atau "pingin jadi penganten!" (hus!). Nah saya waktu kecil hidup di desa kecil, belum ada yang namanya dokter sama insinyur. Ada juga bidan sama mantri kesehatan. Paling keren di sana ya guru, polisi, tentara sama pak lurah. Saya nggak mau jadi polisi, wong bapak saya juga polisi dan kalau kerja suka nggak jelas waktunya! Apalagi kalau udah menjelang lebaran, natal, pemilu, dll. Belum lagi kalau dikirim ke Timor-Timur. Jadi tentara juga nggak mau, hampir semua oom saya jadi tentara dan disuruh perang juga ke Timor-Timur. Jadi guru? Hihihi... nggak ah, wong saya mulai dari SD juga sudah diajar sama bapak dan ibu guru, jadi tahu kerjaannya guru gimana, nggak enak! Cuap-cuap di depan kelas seharian, periksa hasil ulangan, bikin soal ulangan, dan harus gonta-ganti baca buku pelajaran setiap tahun ajaran baru karena bukunya diganti terus sama depdikbud!. Jadi Pak Lurah? Di desa saya jadi Lurah mah nggak dapet gaji, cuman dapet tanah bengkok! (kalau tanah lurus mau kali.. hehehe). Padahal kalau kepingin jadi Lurah harus siap-siap keluar modal puluhan juta rupiah (sekarang kali udah sampe ratusan juta deh!) untuk menarik pemilih. Bayangin aja, sebulan sebelum pemilihan Lurah tamu-tamu sudah berdatangan ke rumah, biasa studi banding. "OK nggak nih suguhannya dan servisnya!" kata mereka. Kalau OK, boleh deh kita pilih, kalau nggak OK, ya kita bisikin semua tetangga supaya jangan milih. Belum lagi harus nyogok panitia pemilihan, soalnya kalau nggak disogok bisa-bisa nggak lulus deh tesnya. Jadi ya, karena waktu kecil pikiran dan logika masih jauh lebih waras (sekarang juga masih waras lho!), mana mau coba dikerjain kaya gitu cuman dapet tanah bengkok. Bisa sih mungkin cari peluang lain, tapi ya namanya di desa apa sih yang mau ditilep? Paling banter uang PBB (Pajak Bumi dan Bangunan). Tapi kalau ketahuan ya jadi terpidana juga. Lagian itu kan namanya korupsi. Kata Pak ustadz yang suka ngajarin gaji di desa, korupsi itu nggak boleh sama Allah. Dosanya sangat besar dan sama aja seperti orang syirik. Kenapa sama seperti orang syirik? Karena ternyata orang korupsi itu lebih takut nggak punya uang daripada takut sama Allah. Nah syirik itu kan artinya menduakan Allah. Nah mereka yang suka korupsi itu menduakan Allah dengan uang dan kekuasaan. Hebat juga ya pak ustadznya!

Nah kalau gitu kenapa nggak jadi ustadz aja? Wah, kalau didesek gitu jadi nggak enak nih! Pinginnya sih bisa jadi ustadz (serius deh!), cuman ternyata jadi ustadz itu susahnya minta ampun. Bayangin aja, kalau jadi ustadz itu (yang asli lho ya, bukan yang gadungan) kan harus selalu sejalan tuh antara apa yang dibicarain, diajarin atau dikotbahin dengan yang dilakuin sehari-harinya (meskipun nggak ada orang yang ngelihat karena ustadz percaya kalau Allah maha melihat). Nah, orang kaya saya! Shalat aja masih sering di akhir waktu mana bisa jadi ustadz, padahal ustadz kan selalu bilang "shalatlah di awal waktu, karena itu lebih utama!". Terus lagi: "belanjakanlah hartamu di jalan Allah!" Nah kalau saya, masih lebih banyak belanja di mall-nya daripada ngasih infak atau sedekah. Belanja di mall bisa sampe abis ratusan ribu rupiah (masih senyum lagi meskipun uangnya habis), lha sementara ngasih sedekah belum tentu seminggu sekali pas shalat Jumat dan paling banter cuman orde ribuan rupiah. Itu baru 2 contoh ya, belum lagi contoh yang lainnya.

Sebenarnya ada juga sih tekad di hati ini supaya mudah-mudahan bisa niruin para ustadz. Tapi memang kehidupan jaman sekarang makin berat aja tantangannya. Kehidupan dunia yang fana kadang-kadang menjerat kita terlalu kuat dan melenakan kita. Kadang kita menyadarinya, tapi seringkali pula kita tidak punya kekuatan yang cukup untuk melepaskan jeratannya. Tapi kita memang harus terus berusaha. Orang yang hari ini lebih buruk dari hari kemarin, dia adalah orang yang celaka. Orang yang hari ini sama dengan hari kemarin, dia adalah orang yang merugi. Orang yang hari ini lebih baik dari hari kemarin, maka dialah orang yang beruntung.

Wah, udah panjang lebar deh ceritanya. Ngelantur dari A sampe Z. Udah dulu ya! bis morgen!

soal hobi mmm... daku keknya nyaris dari dulu sama kecuali brenang skarang nyaris ga pernah lagi. bis kebayangnya airnya dingin padahal enggak kan hi hi hi..

trus daku juga noticed nie mas, slama disini klo cuaca gi ga bersahabat endednya nyaris slalu depan kompi. chatting enggak sie cuma ngimel ato ngeblog, awal2 sempet ribut sama swami. tapi trus akhirnya komit mesti pinter2 milih waktu krn kompi ini bener2 addicted. kaco juga kan kan klo lebih sering mingel sama temen2 blogger drpd sama smawi sendiri. alhamdulillah skarang udah lancar2... ngeblog teteb tapi swami tdk terlantar he he he...
kesimpulannya: skarang hobinya ngeblog ;)

nge-blog jadi hobi baru ya mbak? apalagi udah masuk satu tahun ngeblog ya? kalau saya sekarang ngeblog karena istri dan anak lagi liburan ke indonesia aja, soalnya kalau udah di rumah suka nggak ada kerjaan. nonton tv acaranya kebanyakan jelek2. baca-baca cepet ngantuk.

biasanya istri saya nih yg suka di depan komputer, chatting sama nge-blog sambil nungguin masuknya jam tidur anak. tapi meskipun suka chatting dan nge-blog, alhamdulillah saya nggak dicuekin koq :)

hahaha...pantesan rajin nulis blog...orang enggak istrinya dan anaknya yah...

Post a Comment

My Digest

About me

  • I'm agus set
  • From Hamburg, Germany
about me
Google

Powered by Blogger
and Blogger Templates
Listed on BlogShares