« Home | Luxus Leben » | Hikmah Republika hari ini » | Udin dan Ulama » | Proses Terciptanya Alam Semesta Menurut Al-Quran » | Konsekuensi Keimanan » | Fatamorgana 3-tas » | Diundang makan malam » | Kecanduan Internet? » | Apa hobby dan cita-cita mu? » | Presiden, DPR dan Partai » 

Wednesday, July 27, 2005 

Trotoar

Si Hasna memang kalau kasih komentar suka spontan dan to the point. Ketika sedang berjalan-jalan di sekitar masjid Salman ITB, dia ngelihat ada keanehan di sana. Di tengah-tengah trotoar ditanam pohon yang besar atau ditaruh pot beton yang juga besar. Sampai bingung dia. Setahu dia yang namanya trotoar itu adalah tempat untuk para pejalan kaki berjalan. Nah kalau di tengah-tengah trotoar ditanam pohon atau ada pot besar, apa yang jalan disuruh nubruk sampe benjol? Aneh katanya.

Di sepanjang Jalan Ganesha (komplek ITB) trotoarnya juga aneh, nggak rata, selang-seling tinggi rendah (pakai lantai dan tidak pakai lantai). Jadi kalau jalan, kaki kanan akan menginjak tempat yang lebih tinggi sedangkan kaki kirinya akan ketemu dengan tempat yang lebih rendah. Seperti naik sepeda dengan roda yang berbentuk elips. Saya sendiri bingung, apa motifnya bikin trotoar seperti itu? Mungkin biar kelihatan aneh atau nyeni kali ya?

Kalau trotoar yang di tengahnya ada pohon atau ada pot beton besar, mungkin supaya kelihatan indah. Model trotoar seperti ini juga pernah saya lihat di Bogor dan Jakarta. Trotoar dibuat menjadi indah memang perlu, tapi kan nggak harus mengurangi fungsi sebenarnya. Apalagi jumlah pejalan kaki itu sebenarnya kan banyak. Masa harus jalan kaki di tempat jalannya mobil? Masa sih yang dimanja sama pemerintah cuman mereka yang punya mobil? Coba aja perhatiin di mana-mana di sepanjang jalan, berapa besar porsi yang diberikan ke pemakai dan pemiliki mobil? Sangat besar. Mereka mendapatkan jalan raya sekaligus tempat parkirnya di sepanjang tempat. Sementara pejalan kaki, hanya dikasih trotoar yang tidak rata dengan lebar 1 meter, itu pun tidak di sepanjang jalan ada trotoarnya, selain itu sudah banyak pula yang direbut sama pedagang kaki lima.

Koq ngeluh ya... Memang begitu kali budaya kita dari dulunya. Di desa saya aja nggak ada yang namanya trotoar. Jadi kalau mau jalan kaki harus hati-hati, suka ada angkutan umum yang balapan ngejar penumpang. Kalau mau aman, ya jalan lewat kebun belakang, ada jalan setapaknya dan lebih segar... Siapa tahu ketemu sama tetangga yang lagi manen rambutan, mangga atau buah-buahan yang lainnya, bisa ikut kebagian...

pak agus..baru ngeh nih blognya...abis dulu pernah mampir..dan isinya ttg oceanografi..

hayo..jangan keasyikan ngeblog...;)

nasib pejalan kaki di indo...makanya di sini kita ngajarin shf nyebrang versi indonesia. biarpun ada zebra cross..tetep harus liat kanan kiri dan nunggu aman mobil...:P nasib deh..

-ari-

wah enak tuh, jalan stapaknya.. bisa kenyang kalo tiap tetangga panen buah.. hihihiih..

pak agus..posting puisi dong nih sini...

baca 2 puisinya pak agus...bagus.:)

-ari-

kalau aku lebih suka trotoar Ganesha yg sekarang. yang dulu sih sangat nggak nyaman krn emang gak ada trotoarnya :D. bukannya gak mikirin kepentingan orang kecil, tpai aku setuju banget PKL itu digusur :)

kalo di mataram, trotoarnya sebenarnya enak karena dinaungi oleh pohon2 rindang. tapi lucunya orang disini sudah disediain trotoar tapi mereka jalannya di pinggir jalan rayanya. ajaib deh.

terus ada trotoar yang setelah dibuat taman kota oleh si walikota fungsinya berubah jadi tempat para pedagang kaki lima buat gelar tikarnya dan kondisi begini setiap sore bisa ditemui.

kapan nih pak main ke mataram biar saya kasih tunjuk si trotoarnya...hehehe.

oh iya, si mas yayak, eh gegar lagi banyak di mataram. dia mau penelitian disini :)

@Ari: Wah jadi tersanjung nih dibilang pusinya bagus, nanti deh insya-Allah kalau ada mood bikin puisi lagi mbak.

@Yanti: Iya, PKL itu sebenernya mengganggu banged deh kalau jualannya di trotoar. Tapi kali menurut para PKL gunanya trotoar emang buat jualan, bukan buat pejalan kaki :)

@Hani: Cita-citanya sih nanti kalau udah balik ke Indonesia mau keliling seluruh Indonesia mbak, termasuk ke Mataram. Nanti deh kalau main ke Mataram mampir ke rumah mbak Hani.

Mas Gegar penelitian tentang apa mbak di Mataram?

Post a Comment

My Digest

About me

  • I'm agus set
  • From Hamburg, Germany
about me
Google

Powered by Blogger
and Blogger Templates
Listed on BlogShares