« Home | Nduableg dan Nggak Mutu » | Word's file corrupt! » | Posting dgn Firefox » | Hari ini aku berpuisi » | Mood yang Hilang » | Amerika dan Papua » | Ali... Ali... » | Firefox vs IE » | Trotoar » | Luxus Leben » 

Thursday, August 04, 2005 

Sering Ngibul Siih!

"Mau tau nggak mas, kenapa uji coba Tempat Pembuangan Sampah Terakhir eh Terpadu(?) (TPST) Bojong ditolak sama masyarakat sekitar TPST? Saya nyangkanya, itu karena masyarakat sering dikibulin sama penguasa" kata saya membuka percakapan ketika nongkrong di warung kopi bersama seorang kawan lama.

"Dikibulin gimana?" tanya dia antusias.

"Ah masa sih nggak tahu? Dikibulin ya diboongin... pas pdkt dikasih janji-janji manis, eh udah dapet diinjek! tinggi gunung seribu janji, lain di bibir lain di hati!"

"Lho, koq sampeyan tahu? Info dari mana itu? Jangan suka nyebar gosip dan jadi provokator gitu, nanti ditangkep intel lho! dituduh meresahkan masyarakat!"

"Lho, ini fakta mas! Sampeyan masih inget, dikasih janji apa pemilu kemaren?"

"Wah... nggak inget lagi mas! udah lupa tuh! apa ya?" kata dia sambil kepalanya ndongak sementara jari-jarinya menggaruk-garuk dengkul.

"Gombal sampeyan! yang dikasih janji aja bisa lupa gitu, apalagi yang ngasih janji! Itulah salah satu alasannya juga kenapa rakyat sering dikibulin, nggak suka perhatian sama apa yang dijanjiin, abis itu baru ngungun, nyesel! kebanyakan makan brutu sih, nyesel ketemu mburi!"

"Sampeyan masih inget sama yang dikatakan si Gombal dulu waktu Bantar Gebang mau dijadiin TPA tahun 89? Dia bilang teknologinya OK punya, sampahnya nanti diurug dengan sistim sanitary landfill dan nggak bakalan bikin bau, ada instalasi pengolahan air sampah jadi nggak bakalin nyemarin air tanah, TPA ini dibikin untuk kepentingan umum, bla.. ble.. blo.. Sampeyan tahu apa yang sekarang terjadi? Kalau lagi musim hujan, bau sampah kemana-mana, air sumur bau tahi kucing, laler dan tikus jadi preman ngalahin preman Tanah Abang. Musim kemarau juga gitu, bau asep busuk bikin sesek napas. Pokoknya bener-bener mbul gombal gambul si Gombal itu!"

"Nah terus apa hubungannya sama TPST Bojong?" temen saya penasaran.

"Sampeyan tahu? sekarang truk sampah ke TPST Bojong nggak boleh masuk? Polisi yang mau ngamanin uji coba TPST berani dilawan, dan jalan ke TPST dipasangin penghalang? Ini supaya TPST Bojong jangan sempat dikuasai sama temen-temennya si Gombal. Soalnya kalau udah bisa dikuasai mereka, susah ngelawannya kalau mereka bener-bener nggombal. Dan yang jelas, kemungkinan besar warga harus siap-siap beli masker atau pindah rumah walaupun mereka janji bahwa teknologi pengolahan sampah yang sekarang ini lebih OK dari yang Bantar Gebang! Teknologi Swedia katanya!"

"Tapi kan, para penguasa sudah berjanji kalau nanti pada masa uji coba ternyata TPST Bojong nyemarin lingkungan bakalan ditutup?" kata dia setelah nyeruput kopi.

"Sampeyan pernah denger cerita gembala dan srigala? Si gembala teriak-teriak minta tolong, katanya ada srigala, tapi ternyata dia cuman bohong. Padahal orang-orang kampung udah pada lari ngos-ngosan mau nolongin dia. Sampe akhirnya orang-orang kampung sadar kalau mereka dikibulin. Akhirnya waktu si srigala dateng beneran dan si gembala juga teriak minta tolong beneran, orang kampung nggak ada yang mau nolongin karena udah bolak-balik dikibulin. Nah itu dia, orang-orang udah sering dibikin kecele sama penguasa. Penduduk di sekitar TPST Bojong belajar dari mereka yang pernah kecele, kaya di Bantar Gebang misalnya. Saya juga ngedukung abis penolakan TPST Bojong! Biar tahu rasa mereka yang suka ngibul!"

Kali ini teman saya nggaruk-nggaruk pipinya sambil bertanya "Tapi aneh ya? penduduk sekitar TPST Bojong kan nolak itu TPST? Nah dulu-dulunya waktu TPST baru mau dibangun udah pada nolak belum itu orang-orang? Harusnya kan kalau emang nolak, udah dari dulu-dulu ya? Atau waktu TPST dibangun, dibilangnya bukan buat TPST kali ya?"

"Wah udah malem nih mas, mau pulang dulu. Besok aja ya dilanjutin ngobrolnya" kata saya sambil ngebayar harga 2 cangkir kopi ditambah 4 potong singkong goreng.

"Yo wis, sampe besok ya! Aku juga mau pulang! Makasih udah dibayarin kopi sama makanannya, besok bayarin lagi ya!" kata dia

"Gombal sampeyan! Senengnya koq ditraktir sih mas!"

si gombal <- siapa sih .. he he he sekarang smapah aza bisa bikin hidup neh :P

Iya si gombal siapa sih ;) terus itu ttg tempat sampah apa ya? gak ngerti si sayanyah ;) *maklum deh sudah lama tidak mengikuti perkembangan dunia persilatan di tanah air*

Koq pada nanyain si Gombal sih? Wah, jadi nggak enak nih ngejawabnya. Pokoknya kalau si Gombal yang berhubungan dengan Bantar Gebang dan proyek tempat pembuangan sampah, ya siapa lagi kalau bukan orang-orang yang suka ngegombal :D

Itu ceritanya seru, pokoknya super seru deh, dan super nggombal...

Pokoknya kalau cerita soal proyek tempat pembuangan sampah di Indonesia serunya minta ampun. Ada yang mesin pengolah sampahnya bekas tapi sama si Gombal dikasih bandrol harga baru plus mark up lah, ada yang mesin pengolah sampahnya nggak pernah bisa dipake lah...

Post a Comment

My Digest