« Home | Altitude Illnesses » | Wind power - energy from the air » | Fakta Laut Dalam (Deskripsi Ilmiah An-Nur:40) » | Panduan Singkat Berpuasa Ramadhan (5) » | Homework Help » | Why waste time on TV? » | Panduan Singkat Berpuasa Ramadhan (4) » | Sekelumit tentang Hurricane (1) » | Breaking News: Hurricane Rita » | The Arctic and the Antarctic » 

Wednesday, September 28, 2005 

Ngelantur...

Ini hanya sekedar curiga saja, sepertinya pemerintah sedang main drama atau opera sabun berkaitan dengan masalah BBM ya? Koq bisa-bisanya BBM masih terus langka sampai sekarang, padahal tidak ada peristiwa ekstrim di Indonesia. Coba nanti lihat kalau BBM sudah dinaikkin harganya dengan mencabut subsidi yang ada, masih bakalan langka atau kembali normal suplai BBM? Kalau kembali normal, artinya memang ada pertunjukkan drama. Mari beri tepuk tangan untuk para pemeran utamanya... Sukses berat!

Kalau suplai masih tetep seret, emang dasar para pejabat nggak becus ngurus negara! mendingan ke laut aja! hahaha...

Eh pada suka bola kan ya? Di sepak bola, biasanya kan pelatihnya suka ngambil dari negara mana, pemainnya juga. Gimana kalau kita terapin di percaturan politik? Kita ngontrak Presiden, Menteri, Hakim, dan lain-lain. Biar mereka ngeberesin negara Indonesia yang lagi amburadul, terutama dikasih tugas ngegantungin para koruptor, bikin peraturan yang bagus, dll.

Atau, gimana kalau Indonesia tukar guling aja? Sama Jepang misalnya? Eh kekecilan kali ya? Sama mana ya? Pasti deh banyak yang mau. Biar orang Indonesia pindah ke negara lain yang mau tukar guling sama kita. Kita cari aja negara yang udah maju. Syaratnya, yang mau tukar guling harus tetep pakai nama Indonesia, dan kita pakai nama negara dia. Kali bisa maju dan harum nama Indonesia... Eh tapi jangan-jangan, negara maju yang mau tuker guling sama kita malah jadi ancur negaranya karena ditempatin kita... Ah nggak apa-apa kali ya? yang penting kan nama Indonesia bisa jadi harum dan negara yang bernama Indonesia bisa jadi negara maju. Soal orang yang tinggal bukan orang Indonesia lagi, ya apa boleh buat... hahaha...

Ah ngaco ah... Maap deh kalau ada yang tersinggung, ini bukan sedang menghina diri sendiri atau rakyat sendiri, cuman sekedar ngelantur aja, daripada frustrasi mulai dari 1998 sampai 2005 masih krismon terus (berapa tahun tuh? 7 tahun ya?). Kata pepatah: "hujan batu di negeri sendiri lebih baik daripada hujan emas di negeri orang". Ah, kalau saya mah nggak setuju, mendingan: "hujan emas di negeri sendiri sama baiknya dengan hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri sama jeleknya dengan hujan batu di negeri orang". Mana ada hujan batu koq enak, hujan debu aja udah bikin rambut jadi gimbal, kaya dulu jaman Gunung Galunggung meletus tahun '82 apalagi hujan batu, bisa2 kepalanya gembul, saking banyaknya benjol-benjol... ah meuni serieus pisan atuh euy!

Udah ah... ngelantur nggak boleh kepanjangan nanti yang baca bosen! eh emang ada yang baca? meuni Ge-eR!

pak agus produktif amat nih nulisnya..

kalo aku lebih suka..hujan emas di negeri sendiri..lebilh enak daripada hujan batu di negeri orang..:))

sedih nih kalo abca berita ttg indo..nungguin kapan ya hujan emas..wong krismon aja belum lewat2..:((

-ari-

@ari: harus udah siap2 dari sekarang mbak sebelum pulang habis.

Kalau menurut keseimbangan alam sih paling enak hujan air :D

Siap2 payung baja mbak... sebelum pulang ke Indonesia... hihi.. anti batu, anti emas, anti huru hara :)

Hahahahaaa...

Iya yah. Emas kan logam juga ya. Kena emas kan bisa bonyok jg muka. Ade2 aja nih Mbak Putri.

Mas, aku sih gak ikut2 ahh ngomongin BBM. Pulitik. :) Menarik jg utk melihat apakah nantinya BBM kembali normal setelah 1 Oct nanti. :)

Post a Comment

My Digest

About me

  • I'm agus set
  • From Hamburg, Germany
about me
Google

Powered by Blogger
and Blogger Templates
Listed on BlogShares