« Home | BBM, bersama kita bisa! » | PDL: Payah Deh Lu! » | Ngelantur... » | Altitude Illnesses » | Wind power - energy from the air » | Fakta Laut Dalam (Deskripsi Ilmiah An-Nur:40) » | Panduan Singkat Berpuasa Ramadhan (5) » | Homework Help » | Why waste time on TV? » | Panduan Singkat Berpuasa Ramadhan (4) » 

Monday, October 10, 2005 

Batik dan Hemat

Mungkin masih inget jaman kantor Presiden dan Wapres memproklamasikan gerakan hemat energi? Salah satu anjuran waktu itu adalah penggunaan batik di tempat kerja, supaya suhu ruang kerja tidak perlu dibuat terlalu dingin karena para birokrat memakai jas tebal dan dasi ketat. Anjuran itu sendiri buat saya memberikan suatu jawaban bahwa akhirnya mereka mengakui bahwa diri mereka adalah orang-orang yang boros. Jadi seperti menunjuk hidung sendiri.

Kalau buat saya, memakai batik bukan berati berhemat, karena biasanya saya memakai batik hanya kalau mau ke undangan saja. Tahu sendiri kan, biasanya kalau kita pergi ke undangan pakaian yang digunakan adalah batik dan lebih dari itu di dalam undangan pasti ada sebuah pesan yang kira-kira berbunyi: "tanpa mengurangi rasa hormat, kami akan sangat berterima kasih bila tanda kasih tidak diwujudkan dalam bentuk barang atau karangan bunga". Artinya pakai baju batik berarti harus bawa amplop yang jangan diisi barang atau karangan bunga, tapi mentahannya saja. Lucu ya? Mau ngundang atau mau nyari sumbangan? Eh maaf ya kalau ada yang tersinggung.

Kembali ke masalah pakai batik dan penghematan. Kalau kita yang pegawai rendahan atau rakyat kebanyakan, kayaknya dari dulu juga sudah biasa berhemat deh. Kantor-kantor kebanyakan biasanya hanya pakai kipas angin yang cuman menyedot sedikit listrik. Rumah-rumah kebanyakan juga paling banter hanya ada kipas angin dan tidak mungkin memasang AC karena listriknya saja hanya bisa langganan yang 450Watt. Kita juga tidak pernah pakai jas ke tempat kerja, bahkan kalau saja boleh pakai kaos dan mungkin celana pendek pasti deh banyak yang setuju dan tanpa dipaksa-paksa akan segera mematuhinya.

Tapi memang saya sampai sekarang punya beberapa pertanyaan:
  1. kenapa sih pakaian kebesaran pejabat kita itu jas, padahal harusnya mereka kan tahu bahwa pakai jas di Indonesia bakalan kepanasan? Dugaan saya, pasti kepingin kelihatan keren seperti pejabat-pejabat di Eropa dan Amerika yang suka keluar di siaran TV.
  2. Kenapa sih gedung-gedung kita banyak yang dibikin seperti rumah kaca buat tanaman, yang memang sengaja dibuat seperti itu untuk mengumpulkan energi panas? Dugaan saya, pasti para arsitek kita belajarnya hanya pakai text book luar negeri (dari pengarang-pengarang di negara lintang menengah dan tinggi yang ada musim dinginnya, sehingga perlu untuk membuat bangunan yang mampu menyimpan atau memperangkap panas).
  3. Jaman saya SD dan SMP, sepeda dan becak itu adalah kendaraan yang paling nyaman untuk bepergian dalam jarak yang tidak terlalu jauh, juga berjalan kaki. Tapi kenapa ya hal-hal yang hemat energi seperti itu malah dihilangkan dengan cara tidak disediakan fasilitas jalan khusus buat mereka? Malah jalan untuk mobil yang jelas-jelas minum bensin dilebarin. Kelihatan kumuh mungkin ya kalau jalan kaki, naik sepeda atau becak? Kurang modern!
  4. Kenapa coba harga kendaraan bermotor diobral sehingga banyak orang yang membelinya? Wah kalau yang ini jawabannya jelas: buat pengusaha ini masalah bisnis dan keuntungan! sedangkan buat pemakai ini masalah prestise dan status sosial!
Jadi, bukan salah bunda mengandung kan?

bagaimanapun Batik tetap mahal Pak, apalagi kalau buat pejabat , mana mau pakai batik yg di jual di kaki lima. Setidaknya batik bikinan orang yg cukup punya nama di bidang perbatikan. sehngga harganyapun akan cukup mahal.

Nah dimana ada penghematan???

Arsitek Indonesia bukan hanya pake textbook luar negeri, tapi textbook luar negeri yang udah ketinggalan jaman. Bangunan tinggi dengan banyak kaca itu udah lewat jamannya. Udah sejak lama orang Eropa mempelajari bangunan hemat energi. Saya di Indonesia ga ada pelajaran itu. Kalaupun ada sks-nya dikit sekali :)

@eric: Arsitek angkat bicara nih ceritanya :P. Emang asik banget tuch di sediain jalanan buat sepeda. Dulu yang pernah saya liat ada jalan buat sepedanya itu Swedia sama Belanda, engga tau yang lain (ga pernah liat sih...).

Tapi rada susah juga bersepeda di Indonesia... iklimnya panas!

Duluw, restorasi Meiji jg "makan korban" begini. Sampe akhirnya Japon menutup diri lagi, kemudian buka lagi. *halah* (buka tutup) Hehehehehe...

Gw pernah dikasih bokap buku "Perkembangan Jepang" keluaran kedutaan besar Japon yg terbit dgn Bahasa Indon. Disitu ada tertulis bahwa salah satu yg nyebabin mrk masih "waras" krn pakem adatnya mampu utk melakukan balancing. Itu jg salah satu alesan setlh baca buku ini aku kembali menggali potensi adat yg sifatnya nasional (tidak kedaerahan) utk dimajukan.

Selain itu, kita kelamaan dijajah. Beberapa pemimpin yg mengenyam pendidikan luar begitu pulang kampung ngerasa negrinya kampungan. Itu sebabnya keluarga besar dr nyokap gw borju banget. Krn diajarin ame Blanda klo pake topi laken itu bermartabat. Pake jas itu modern. Bla...bla...bla...

Lha saya? Masih doyan naik public transportation, makan nasi rawon, bergaya minimalis dan nonton Manchester United. Hahahahahhaa...

"Piye khabar liburane mas?"

Post a Comment

My Digest

About me

  • I'm agus set
  • From Hamburg, Germany
about me
Google

Powered by Blogger
and Blogger Templates
Listed on BlogShares