« Home | Agenda Penting Hamburg » | Id Mubarak 1426 H » | Selamat Idul Fitri » | Lap Makan dari Kaos Bekas » | Akal dan Nafsu » | Hak Orang Miskin » | Angsa Alster » | tes vblog » | Mempertanyakan elit kekuasaan » | Batik dan Hemat » 

Friday, November 11, 2005 

PT. Pos Indonesia, Apa Kabar?

Pagi ini kembali ada sedikit rasa sewot dengan masalah per-pos-an di Indonesia. Surat penting istri saya yang sudah dikirimkan beberapa minggu yang lalu dari Hamburg ke Bandung tak kunjung sampai ke alamat tujuan. Hal ini bukan merupakan pengalaman pertama kami, tapi sudah yang ke sekian kalinya.

Sebelumnya, sekitar 3 tahun yang lalu, istri saya juga pernah mengirim paket kecil dari Hamburg ke Bandung melalui pos dan baru sampai di alamat tujuan setelah sekian bulan lamanya, dengan bungkusan yang sudah amburadul. Beberapa bulan yang lalu, saya pun pernah mengirim sebuah surat kuasa untuk urusan di kantor dari Hamburg ke Jakarta, dan sampai sekarang surat itu belum juga sampai ke tangan si penerima.

Anehnya, jika surat itu dikirimkan dari Indonesia ke Hamburg, alhamdulillah selalu sampai ke alamat. Artinya, besar kemungkinan, ada 'black hole' di per-pos-an Indonesia, yang siap menyedot surat-surat tertentu sehingga tidak akan sampai ke tujuan.

Memang, dalam masalah administrasi, ada dokumen-dokumen tertentu yang bisa kita kirimkan melalui attachment dalam e-mail atau melalui faksimil, tetapi jika sudah berhubungan dengan surat kuasa atau dokumen lain yang bermeterai, cara-cara tersebut adalah tidak mungkin karena ribetnya birokrasi di Indonesia yang mengharuskan surat-surat tertentu dibubuhi meterai sebagai legalitas.

Mengingat masalah per-pos-an ini, saya jadi ingat pada surat dari mantan sahabat pena saya ketika masih SMA dulu. Dalam akhir setiap suratnya ia selalu menuliskan: "jangan biarkan pak pos lewat di depan rumah dan mampir ke rumah tetangga". *nyambung nggak sih sama tulisan di atas? hehehe*

keknya emang begitu mas agus. apapun yg dikirim kesini nyampenya utuh kebalikannya ngirim apapun ke indon biar dibungkus rapi kaya apapun nyampe ke tangan ybs udah dalam keadaan amburadul ato kadang ga sampe2 ntah nyangkutnya dimana. udah bentuknya ga karuan ngambilnyapun mesti yg jauh bener mesti ke kantor pos besar di pasar baru (untuk jakarta). disini ngirim apapun (seajiab atau sepenting apapun) tanpa ragu2 bisa dipercayakan kepada kantor pos. trus juga klo ada kiriman yg mesti ngambil sendiri, ngambilnya juga di 'warung' paling deket sama lokasi rumah.

Kayaknya memang ada. Tapi dulu pernah mas Edvin kirim dokumen pentingnya ke HH, dia lebih memilih menggunakan DHL yang agak mahal, dgn alasan keamanan dan kebutuhan untuk segara sampai tujuan. Mungkin mas, kalo untuk surat2 penting seperti itu sebaiknya menggunakan yang seperti itu deh, dari pada nantinya akan digunakan oleh pihak ketiga yang tidak punya kepentingan sama sekali...(Saya cuman saran aja yah).

Mudah2an surat saya buat bekas sahabat pena sampai yaa... itu sahabat pena yg kedua, dan waktu saya mulai kuliah, kontak kami semakin menurun sampai gak ada kontak lagi. Nah beberapa bulan yg lalu saya dapat surat dari dia, dia alamatkan ke alamat ortu saya. Sebelum Lebaran, saya kirim surat balasan. Sayang sekali, dia tidak kasih tahu alamat email, jadi saya agak takut jangan2 surat itu tak sampai dan nanti dia pikir saya memang gak mau kontak lagi ama dia...
Saya pernah tanya di kantor pos, kalau pakai surat Einschreiben (tercatat) apakah lebih aman utk ke Indonesia. Katanya tidak, karena sistem "tercatat" itu hanya berlaku selama surat itu masih di Jerman. Jadi sama aja... Dan bisa juga justru karena dikirim tercatat, pihak di Indonesia pikir isi surat itu ada yg "berharga"... duit oder sowas...

Eh tapi dulu akhir tahun 80an paket pos yg saya kirim dari Jerman ke sahabat pena di Indonesia (kado Lebaran) selalu sampai kok...

btw, di Jerman juga bisa ada surat hilang kok. Atau malah sampainya terlambat banget. Saya pernah menerima surat yang menurut tanggal pengirimannya diposkan 3 tahun sebelumnya, di Cologne... jadi dari Cologne ke Hamburg lebih dari 3 tahun!!

Dan dari waktu ke waktu ada skandal juga, misalnya ada tukang pos ketahuan diam2 buka2 sebagian suratnya... atau ada juga tukang pos yg ketahuan karena males dan capek, sebagian surat yg belum diantar ke alamatny malah dia buang aja... Di Hamburg juga pernah ada kasus spt itu. Karena di satu bagian kota Hamburg banyak warga protes ke kantor pos, katanya sering ada surat yg tidak sampai, akhirnya ketahuan si tukang posnya...

Huaaaaa....
Dulu saya pernah bercita-cita jadi tukang pos, hihihi...
Sampe sekarang saya masih seneng pergi ke kantor pos pusat, ngeliat ke bagian belakang tempat mereka mendaratkan kantong-kantong besar berisi surat-surat ke tempat penampungan untuk diberangkatkan atau disortir..

Saya sangat kecewa dengan Pos Indonesia. Nggak bisa dipercaya! Saya beberapa kali mengirim kartu ucapan tahun baru atau ulang thaun kepada keluarga dan teman2 di Jakarta, tapi nggak nyampai. Pernah sekali saya kirim foto2 keluarga dan juga nggak sampai. Sedangkan pada waktu yg bersamaan saya juga mengirim kartu ucapan kpd beberapa teman di Jepang dan sampai di tgn yg berhak dgn selamat dlm 1 minggu saja.
Apakah moral petugas pos Indo sangat rendah sampai hrs mencuri surat milik orang lain??? Masalah ini hrs diperhatikan dan diambil tindakan oleh menteri perhubungan.

Saya ada ide bagaimana jika petugas pos yang ketahuan nyolong surat atau paket milik orang lain, dipotong saja tangannya? Kita berlakukan hukum yang keras spt yang ada di Singapore. Biar maling2 pos tau rasa!!!!

Saya yakin para petugas di pos yg nyolong! Mereka membuka surat2 dgn tujuan melihat barangkali ada barang berharga yg bisa di-colong. Makanya jangan kirim uang/barang berharga lewat pos Indonesia. Mending bayar agak mahalan, tapi aman. Atau titipkan saja ke temen yg lagi pulang ke Indo. Perbanyak pake e-mail, biar pos indonesia berkurang customernya & bangkrut & kelaparanlah petugas pos yg suka nyuri itu! Btw, Tuhan selalu tahu membalas kebaikan & keburukan orang setimpal dgn apa yg diperbuatnya.

Pos Indonesia memang LONTONG......

Post a Comment

My Digest

About me

  • I'm agus set
  • From Hamburg, Germany
about me
Google

Powered by Blogger
and Blogger Templates
Listed on BlogShares