Saturday, December 31, 2005 

Bomb blast in Palu

This morning, again, I read a news about bomb blast in Indonesia. Honestly, I get angry and also sad to hear this. From BBC.co.uk I read that the bomb exploded in the largely Christian area in Palu, Central Sulawesi. Detik.com reported that 8 people died and 43 hurt so far.

 

Fireworks, firecrackers, and new year

As usual, in Hamburg, in new year eve, some people around my home will celebrate it with fireworks and firecrackers. Sure, you can imagine how the sound of firecrackers, so noisy!

The situation is like Lebaran fest in Indonesia long long time ago when firecrackers are still allowed by the police. I still remember, when I was in junior high school, I made hundreds of firecrackers by my self. I did it in the month of Ramadan after back from school. No special tools needed, only paper, pencil or spidol and ruler from wood to make the tube of firecrackers, while the epoxy and fuse could be bought in the market. Compare to the firecracker sold in Germany, the sound of my firecrackers is louder!

In Germany, the fireworks and firecrackers are sold freely in supermarket on December (usually one or two weeks before new year). We can find a lot of fireworks and firecrackers sale everywhere.

So, happy new year for all of you! Have you make a plan to celebrate the new year eve? Usually, I celebrate it by sleeping for a year! zzz...zzz...zzz...

Welcome 2006! I am here waiting for you!

Friday, December 30, 2005 

I need more harddisk space

Working with photo and video files (in digital form with high resolution) need a large harddisk capacity.

So far, to make a high quality DVD from my handycam, I capture it to the AVI format. For one casette Hi8-90 8mm, the file size is about 14GB. After capturing, I have to edit it to get more nice result and than save it again in AVI format, before burn it to the DVD using NeroVison. Sometime, I make another version of the movie from the same source, so I have to keep the source in my harddisk.

The same case for my digital photo files, I should keep also the sources. With a quite high resolution, the size of each file is about 2MB (actually, I can also make a picture with file size about 6MB, but I've decided to make it in lower resolution). When editing the picture, I'll make also some versions in black and white (BW) and color with different digital manipulations and different size.

Today, I read in the brochure an external harddisk Blue Media 300GB, 7200 rpm cost 159,00 Euro. I think I should buy this external harddisk to save my photo and video files... :)

Thursday, December 29, 2005 

Creating your photo story

I found Microsoft Photo Story 3.1. from Microsoft Digital Image has nice features to create story from my photos collection. As usual, the processes are very easy and the results are also very good. The output is in windows media video (wmv) format.

Before creating the photo story, I use Microsoft Digital Image to edit my photos. I can find a lot of facilities in this software. As far as I did not do an advance digital processing, and of course I didn't do it, this software is more than enough. You can download the Microsoft Digital Image Starter Edition 2006 here for 60 days FREE trial if you'd like to try.

 

Formalin in foods

Some Indonesian favourite foods such as mie, ikan asin, tahu, etc. containing formalin is an old fact. I am sure that the government has known it for a long long time ago. And I am sure also that you have heard about it before for many times!

Again, I am very sure that the trade and industry activities are documented by the Industry and Trade Ministry. Foods and formalin are part of industry products. Health Ministry also has a special agency that control the foods quality. How can the ministers, the general directors and their staffs at those departements ignoring this foods scandals? What are you realy doing in your nice office? Just become speakers in seminars, entertainers in televisions and newspapers, launching new factories, etc.?

Come on guys, you are not working for FREE! We (Indonesian people) have paid you!

 

First experience with digicam

This is my first experience doing photography with a digital camera. I bought a new digital pocket camera Medion 6.2 megapixel view weeks ago.

So far I feel that using a digital camera is more difficult than a non-digital one. The most difficult thing is because I can see the result directly after shooting an object, and if I got the result is not as beautiful as I saw with my eyes, then it makes me unhappy and unsatisfied. A feeling that I've never found when using a non-digital camera.

When I still use a non-digital camera, I can not see the results directly after take the pictures, so nothing to think about the results at that time. Psycologically, it was better if I can not see the result instantly, especialy when I find a rare object or an event that happens shortly.

For you who want to see some pictures I have taken with my new digital camera, please visiting kangtustel's blog and don't forget to give comments and critics.

Wednesday, December 28, 2005 

Unwanted greeting e-cards

During this week I got a lot of greeting e-cards from people that I don't know. These e-cards are sent from kapanlagi.com. May be this is a kind of new spam, I don't know. But because every day the senders are different, it is quite difficult to mark them as spam at once. The senders usually using the yahoo's account name to send the unwanted greeting e-cards.

Below is the example of the e-cards I receive today:

From: ulank2005@yahoo.com
Subject: Renungkanlah


Halo ,

Wulandari mengirim kartu ucapan untuk anda.
Klik di sini untuk melihatnya.

Atau anda bisa copy dan paste alamat ini ke browser anda:
http://www.kapanlagi.com/u/card_view.php?id=592074506317833

Anda ingin mengirim kartu balasan ke Wulandari?
Klik di sini

Pesan dari Wulandari:

apa pun masalah yang sedang anda hadapi
seberat apa pun itu...

jangan pernah engkau melupakan-Nya
karena Dia-lah sang Maha Penyayang



Kartu ini dikirim melalui KapanLagi.com
Kalau bukan sekarang, Kapan Lagi?

 

Bicycle

Probably you can only see a view like in the right picture long-long time ago in Indonesia, or maybe you still can find it now just in the small villages. Now the bicycles have been replaced by motor bicycles or motor cycles.

When in junior high school, I ride also bicycle to the school. The distance between my home to the school is about 3 km. Usually all my friends and almost students ride bicycle to their schools.

In Germany, I can still find a lot of people ride bicycle to their offices or schools. There are also bicycle lanes or bicycle ways available for them, so they can ride the bicycle safely.

The right picture is taken when I was in Goettingen last week. In front of (or behind) the Goettingen's Central Station, I found a big bicycles parking area full with the bicycles. Looking this, my memory flew back to the time when I was in junior high school. I remember that my school also has a big bicycles parking area like that. Now, the parking area is no more exist because almost students are using bus to go to school.

If I look into some bicycles, I then remember that those bicycles are same as my grand father's bicycle. An old style bicycle that probably rare and difficult to find now in Indonesia.

I don't know why people in Indonesia left using bicycle and replace it with motor cycle. Yes right if you say that motor cycle is faster than bicycle, but you need extra money to buy the fuels, you need a license to drive, you have to pay more expensive tax, etc...etc...

I think, if a place like Jakarta gives public facilities such as bicycle way to the people, some people maybe would like again to use bicycle as their transportation tool. Some of the positive impacts of reusing the bicycles as transportion tools are decreasing the air polution, make people more health, budget saving, etc... etc...

What do you think? Do you agree with me, or maybe have different opinion? Please let me know! :)

Saturday, December 24, 2005 

Winter vacation and peace!

I am in winter vacation... Hopefully can continue posting on Tuesday, 27 Dec. 2005

Regarding to the one year in memory of the Indian Ocean Tsunami, I hope the rehabilitation and reconstruction process in Aceh and also other tsunami-affected regions will always run smoothly.

Special for Aceh, I hope the peace process will always in the right track.

Peace is beautiful!

 

Evolution Deceit

For anyone who want to know about the Darwin's theory of evolution in detail from Islam's perspective, please visit www.evolutiondeceit.com.

If I am not wrong, I got the lesson of evolution theory for the first time when I was in junior high school. So far as I know, pro-contra and debate about this theory among scientists were still taking place.

In my opinion, this theory is too hard to be proven as a truth especially concerning the way the evolution is supposed to work. I found that this theory has a lot of missing links and lack of data. How can life formed by unconscious and random coincidences, while the (modern) theory said that the random events do not cause anything other than irregularity and confusion?

Friday, December 23, 2005 

Afforestation reduce water for drinking

When you grow trees on croplands, you use more water. This can reduce the water available for drinking and irrigation and harm local aquatic ecosystem (Jackson in Nature).

It means that you have to consider local factors before implementing afforestation project :)

 

Aerosols cool more than expected

Cleaning the air could accelerate global warming, according to a new study at UK Met Office in Exeter and the Geophysical Fluid Dynamics Laboratory in Princeton, New Jersey. You can read the complete article in Nature.

Good news for Jakarta :)

 

The most corrupt institution

The Transparency International Indonesia (TII) reports that the most corrupt institutions in 69 countries including Indonesia are political parties.

One of the mode of the corruption that was carried out by the political parties are by placing their people in strategic agencies such as BUMN (State Owned Company) said Todung Mulya Lubis, the chairman of TII.

 

Rice stock controversy

The controversy of rice stocks and rice import in Indonesia sometime make me little bit confuse. The data used by the government people are different one each other. The Mininister of Agriculture Anton Apriantono said that the rice stocks for this year are enough so BULOG (National Logistics Board) should not import rice in the begining of 2006. On the other hand, BULOG's managing director Widjanarko Puspoyo said that the rice stocks are in red signal (danger), the national rice supplies during the last 3 days decrease from normally 2,000 to 1,700 tons per day.

The new coordinating minister of economic affairs Budiono also disagree with Apriantono and said that the government will import rice in 2006 if needed. The vice president Jusuf Kala also said that the government doesn't want to take any risk regarding national food stocks. It means that the rice import policy probably still being carried out in 2006.
Domestic farmers and some experts have expressed concerns that the government policy on rice may ruin domestic farmers due to a possible drop in rice prices. The Forum for Indonesian Farmers Unions (FSPI) and the Indonesian Farmers Association (HKTI) have protested against the policy to import rice.

The House of Representatives (DPR) also said Parliament rejected the government`s policy on rice imports. The government must stop rice imports except when the national council on security recommended to import rice due to lack of domestic stock, said House Speakers Agung Laksono at a recent plenary meeting of the Parliament. (ANTARA)

Thursday, December 22, 2005 

Our solar system

Bill Arnett, a software engineer, has a nice and complete website discuss about our solar system. The Nine Ten Planets, A Multimedia Tour of the Solar System is the name of his website. The contents are very complete and detail, almost 100 pages. For you who don't have much time to read all pages, you can click the link Express Tour to read a brief description about our moon and the nine ten planets.

In the introduction he writes:
The Nine Planets is a collection of information about our Solar System intended for a general audience with little technical background. No special expertise or knowledge is needed; all technical and astronomical terms and proper names are defined in the glossary. The bulk of this material should be familiar to planetary scientists and astronomers but they may find a few interesting tidbits, too.
Well! I think Bill Arnett has done a nice job! Perhaps I should adopt his way and spirit, so I can make also a serious website with serious and complete contents about one thing I like.

 

Mother's Day

Based on the Wikipedia, Mother's Day is a day for celebrating motherhood and thanking mothers. In Indonesia, Mother's Day falls on 22 Dec. Some Indonesian women say, based on the history, that the Indonesian Mother's Day has different meaning and spirit and not the same as the American Mother's Day. They said that, originally, the Indonesian Mother's Day should be called as a Women's Day.

Well, I don't want to talk about this matter in more detail because I think that is not so important (in my humble opinion). The most important think to me is: "a mother is a women, and a woman has a right to be a mother, and I have to thank my mother because she has carried out this holy duty seriously and in a responsible manner". *is my English correct?*

Happy Mother's Day!

I will always pray for my mother and, honestly, I always proud of her also eventhough I rarely say it!

Wednesday, December 21, 2005 

Prevent spammers with verification code


Today I try to forward an e-mail I received from my friend in Yahoo! to another friend and I have to fill a verification number code to proceed the process.

Yahoo! says that this verification number code is used to prevent spammers.

I found also this verification number code at my blog that I should fill into the blank box if I want to post an article. Well, maybe because I so often posting the articles. *lol*

Arrghh... the process is getting more complicated because of spammers!

 

Free 1000GB Email Services

Do you still need more storage for your e-mail? Just sign up to MailNation Solution and you'll get 1000GB FREE storage with 10MB attachment limit! This capacity is 6.25x larger than my PC's harddisk.

Unfortunately, the YahooGroup mania can not use this FREE service to receive e-mails from the Yahoogroup. The administrator gives this WARNING in the "welcome" message after we login in.

*Please note that the use of YahooGroups is strictly prohibited. If you choose to receive such emails, your account will be deleted without notice. Thank you.

Tuesday, December 20, 2005 

The big six emitter countries

#1. The United States.
The biggest emiter of greenhouse gas in the world. When Kyoto protocol was agreed, the US committed to reducing its emissions by 6%, but after it has pulled out of the agreement, the CO2 emissions increased by 15% compare to 1990 levels.

#2. The Europen Union
The EU has target to decreased the emissions 8% below the 1990 levels by 2008-2012. Unfortunately, in 2002 the emissions dropped only to 2.9%, while the CO2 emissions had risen slightly. Only 4 (four) EU countries are on track to achieve their own target.

#3. China
As a developing country, China is not required to reduce its emissions eventhough China is the world's 2nd biggest emitter. In 2004 Beijing announced plans to generate 10% of its power from renewable sources by 2010.

#4. Russia
The emissions in Russia reduced by 35% since 1990 because of the economic shrunk. This emission are below the level allowed under Kyoto Protocol. Now Russia is standing to gain bilions of dollars through emissions trading (selling its unused emission to developed countries which want to emit more than allowed by the Kyoto Protocol).

#5. Japan
Japan is a leading member of Kyoto Protocol, committed to reduce emissions by 6% from 1990 levels, but in 2002 the total greenhouse gas emissions had risen by11%.

#6. India
As a developing country, India is not obliged to make any cuts of greenhouse emissions. India's emissions are estimated to have risen by more than 50% in the 1990s.

source: bbc.co.uk

 

British swimmer breaks world records

Lewis Pugh, a British swimmer, broke two world records this week: (i) the most southerly swim ever undertaken in the ocean, and (ii) the longest duration polar swim ever completed. Read the complete news in Nature.

 

Crack Data Base

Have you visited this site before? First time I visited this site last year, I found hundreds of FREE cracks for application softwares and games. Some cracks that I have tried at that time are works well and can change my FREE trial softwares to be FULL license.

After one year, I try to visit this site again and woila! I can find almost all softwares in this world listed here. Fantastic! how can they do this?

I've never ordered any software from this site, but -as I mentioned above- I have tried some cracks! You can try also if you like...

 

Windows Movie Maker

When I made a video at the first time with my handy camera, I found that Windows Movie Maker is the easiest and the most simple software. Work well in an ordinary PC, not too slow, and can produce very nice video for my documentation. I can also mix still pictures from my digital camera to my video, or make a slide show from my still pictures collection.

With the 3rd party CD or DVD burning softwares like Nero or MyDVD, I can produce a VCD or DVD and play it in my DVD player or give it to my friends as a gift.

Windows Movie Maker can be downloaded for FREE here. And for you who want to read some tips and tricks about Windows Movie Maker, just visit PapaJohn website. Lot of tips and tricks can be found here, also for FREE.

 

EZ Antivirus

What antivirus do you use to protect your PC? I use EZ Antivirus software (1 year FREE trial) from Computer Associates. Before use this software, I used Norton anti virus and firewall 2005, from Symantec. The software is FREE and I can download it from my ISP (T-Online) , but I have to pay 4 Euro/month for subcription fee if want to continue after 3 months FREE trial.

Now, after I change my ISP to Hansenet, I can no longer use the Norton software because the packet is only available for the T-Online customers, so I decide to use EZ Antivirus. For the firewall, I just use the firewall that avaialble in Windows XP.

If you have any information about FREE and good antivirus software, please let me know!

Monday, December 19, 2005 

Test posting using Qumana

I've just downloaded Qumana blog editor, an offline editor that can be used to post article to weblog. The software is very simple and easy to use for a lazy man like me *lol* and have some nice features.

Unfortunately, I can't directly post the article because Blogger's spam-prevention robots have detect my blog as a spam blog. When a blog detect as a spam blog, the writer should fill in the word verification when posting the article.How can Blogger do this to my blog?

I just send a form to Blogger to remove the word verification from my blog.

Technorati Tags : , Powered By Qumana

 

VoipBuster

I got this info from my friend in Goetingen. He uses this software to call me for free from Goetingen! If he doesn't buy any credit, the call will stop after 1 minute. I have try also to use this software to call my wive at her office.

To enjoying FREE and UNLIMITED calls to the free destinations, we have to buy a credit and it will remain as long as we call the free destinations.

I have checked the price list and found that almost the Europen countries are free destinations for the landline telephone. So it is useful for us who live in Europe.

Sunday, December 18, 2005 

Saya tahunya baru kemarin

Saya tahunya baru kemarin, begitu jawaban SBY ketika ditanya oleh Enda tentang foto mesra SBY-Bambang Trihatmodjo. Jadi ternyata memang yang bikin foto mesra ini sempat memakan "korban" blogger ya orang-orang di ring-1 dan pengamat pornomatika itu.

Saya juga sudah nonton rekaman videonya yang saya download dari blognya Thomas.

Saturday, December 17, 2005 

Hi Arnold! dan matematika

Kemarin saya menonton film seri kartun yang suka dilihat anak saya di televisi, judulnya Hi Arnold! Kisah dalam film ini cukup menggelikan. Seorang anak baru yang berbadan besar masuk di kelasnya Arnold. Dia sangat bodoh dalam pelajaran matematika, bahkan ketika gurunya bertanya 3+3 ia menjawab 33 sehingga semua anak di kelas itu menertawakannya.

Arnold adalah anak yang suka menolong temannya. Dia berusaha untuk membantu anak itu belajar matematika bahkan sampai datang ke rumah anak itu. Tetapi anak itu tetap saja tidak bisa matematika. Setiap Arnold menjelaskan, dia malah asyik bermain sendiri saking frustrasinya tidak bisa matematika.

Suatu ketika, saat Arnold dan anak itu (sebut saja namanya sebagai si Bodoh Besar, karena saya lupa siapa namanya) sedang mengobrol di jalan, lewatlah seorang anak yang biasa dipalak oleh si Bodoh Besar ini. Kebetulan anak yang lewat ini sudah beberapa hari tidak lewat sehingga ia berhutang uang palakan selama beberapa hari kepada si Bodoh Besar. Hebatnya, ketika berurusan dengan uang palakan, si Bodoh Besar jadi begitu lancar berghitung ketika si anak tadi memberikan jumlah yang kurang. Dengan lancar dia mampu mengalikan, mengurangi, dan membagi angka-angka. Hal ini tak lepas dari perhatian Arnold, dan akhirnya dipergunakan sebagai metode untuk mengajari anak itu berhitung.

Oh iya, dalam film itu diceritakan bahwa dalam beberapa minggu ke depan di kelas Arnold akan diadakan ulangan matematika. Jadi kegiatan Arnold mengajari si Bodoh Besar itu matematika adalah dalam rangka menghadapi ulangan tersebut, karena anak itu tidak pernah lulus ulangan matematika.

Singkat cerita, proses belajar mengajar antara Arnold dan si Bodoh Besar berjalan dengan lancar dengan tekhnik menghitung uang palak. Sayangnya H-1 menjelang ulangan, anak itu kembali mengalami minder dan trauma.

Pada hari H, anak itu datang terlambat dan hingga semua anak selesai mengerjakan ulangan matematika, ia masih di dalam kelas dan belum mengerjakan satupun soal-soal ulangannya. Arnold dengan setia menungguinya di luar kelas dengan sekali-sekali melihat melalui kaca pintu.

Suatu kebetulan lagi, anak yang dipalak kemarin lewat di depan kelas itu. Kali ini Arnold menyeret anak itu dan menunjukkannya di kaca pintu agar bisa dilihat si Bodoh Besar. Kebetulan si Bodoh Besar itu melihatnya dan akhirnya dia berhasil mengerjakan soal-soal ulangan yang ada. Dan ketika hasil ulangan matematika dibagikan beberapa hari kemudian, ternyata si anak bisa memperoleh nilai C+.

Ide cerita yang cukup lucu dan menggelikan...

 

Baca selanjutnya...

Ternyata dengan format baru menggunakan post summary, ada juga bugs-nya. Postingan saya yang singkat dan memang cuma segitu tetap ada tulisan Baca selanjutnya... Lucu juga ya...

Berarti memang dituntut untuk menulis postingan yang lebih dari 2 paragraf deh...

 

Google AdSense earning

Well, it is not so easy to get earning from Google AdSense that I put in my blog. This December I get $0.16 only, while last month $1.11. *lol*

So, may be, I have to think little bit hard to make my blog more interesting and famous. *lol*

 

Try this!

Do you want to waste your time today? just try this game. After sometime (not so long enough, just a view minutes), I can make it for 21 seconds!

OK, just try it and let me know how long can you do that! Have a nice weekend!

Thursday, December 15, 2005 

Persepsi anak tentang peneliti

Baru-baru ini diadakan sebuah lomba seni lukis untuk anak 5 hingga 15 tahun oleh Badan Riset Norwegia dengan tema ilmuwan. Berbeda dengan hasil lomba sepuluh tahun yang lalu, hasil kali ini menunjukkan adanya pergeseran persepsi atau imajinasi anak tentang para ilmuwan.

Dalam lomba sebelumnya, kebanyakan anak mengimajinasikan ilmuwan sebagai stereotip orang yang "gila" dengan model rambut acak-acakan dan bergelut dengan tabung reaksi, seperti pada film Dr. Frankenstein. Selain itu, kebanyakan dari mereka digambarkan sebagai laki-laki. Pada hasil lomba kali ini, ilmuwan banyak digambarkan sebagai orang orang yang menggali tulang Dinosaurus di alam terbuka dan juga para peneliti Paus di laut. Selain itu, 30% nya digambarkan sebagai ilmuwan wanita.

Ketua Badan Riset Norwegia, Marianne L√łken, mengharapkan bahwa lukisan anak-anak dapat menggambarkan para ilmuwan dengan lebih realistis. Namun dia juga mengingatkan bahwa hasil yang diperoleh dari lomba ini hanya merupakan pengamatan informal terhadap persepsi anak tentang para ilmuwan.

Nah, bagaimana dengan persepsi atau imajinasi anda tentang para ilmuwan?

(Sumber: Nature)

 

Guyonan

Guyonan adalah sebuah kegiatan makhluk hidup (manusia dan binatang, mungkin juga ada guyonan di tetumbuhan) yang mungkin sama tuanya dengan umur makhluk hidup itu sendiri. Pada binatang, kita bisa melihat guyonan ketika binatang sedang bercengkerama. Kucing guyonan sambil berlari, guling-guling dan mungkin mencakar dan menggigit satu dan lainnya. Guyonan binatang lain seperti anjing mungkin berbeda dengan guyonan kucing, maka dari itu anjing suka marah pada kucing karena mungkin punya persepsi yang berbeda dalam menilai sebuah guyonan. *hipotesis asal-asalan*

Pada manusia juga terjadi hal yang sama. Guyonan antara manusia atau kelompok manusia yang satu mungkin berbeda dengan guyonan kelompok manusia yang lain. Bahkan guyonan antara generasi juga mungkin berbeda. Oleh karena itu, kadang sering terjadi pertikaian yang mungkin berbuntut kekerasan yang dipicu oleh sebuah guyonan. Bahkan, lebih dari itu, terjadi permusuhan yang menurun lintas generasi.

Buat penerbit, guyonan bisa jadi uang. Maka dari itu kita bisa lihat di pasaran banyak beredar buku-buku guyonan seperti "Mati ketawa cara Rusia" dan seterusnya dan seterusnya. Tetapi, buat beberapa penguasa, guyonan bisa berarti bahaya laten. Maka dari itu, beberapa negara yang pemimpinnya tidak suka guyonan berlaku peraturan ekstra ketat untuk menghindari orang berguyon ria secara terbuka. Contoh jelas bisa dilihat di jaman Orde Baru yang baru lalu. Untuk itu pula, maka di dalam peraturan sebuah negara sering dibuat pasal yang dapat menjerat para peguyon yang dianggap kebablasan dan melakukan perbuatan yang tidak menyenangkan.

Masalahnya, di era teknologi informasi seperti sekarang ini, sebuah guyonan yang tadinya lokal ternyata bisa berubah menasional atau mendunia, dan ini bisa berakibat fatal bagi si sumber guyonan dan sumber yang diguyonin. Maka dari itu, sebelum mempublish sebuah guyonan yang melibatkan orang di luar komunitas, si pengguyon seharusnya berpikir berkali-kali baik dan buruknya serta resikonya. Hal ini perlu dilakukan karena tidak tertutup kemungkinan sebuah guyonan yang tadinya ditujukan pada kalangan terbatas dapat terforward pada pihak lain akibat ketidaktahanan seseorang untuk berbagi cerita lucu dengan kawan terdekatnya. Ibaratnya sama seperti seseorang yang menceritakan rahasia kepada sahabatnya dengan wanti-wanti "tapi janji ya, ini rahasia, jangan diceritain ke orang lain..." terus menyebar ke orang lain dengan wanti-wanti yang sama.

Jadi... ya harus pintar-pintar berguyon mungkin, terutama terhadap orang yang suka menanggapi guyonan secara serius.

 

Array, Matlab dan Fortran

Ceritanya sedang menulis ulang program yang tadinya di buat di Matlab ke dalam Fortran. Ternyata ada sedikit kesalahan ketika program sudah selesai dirubah ke Fortran. Kesalahan bukan pada programnya, karena dia sudah bisa dijalankan, tetapi pada hasilnya yang tidak cocok dengan hasil yang diperoleh oleh program yang menggunakan Matlab. Hal ini sempat membuat penasaran sehingga harus berangkat tidur larut malam. Dua hari ini sudah dicoba untuk di trace ulang kode-kode program yang panjangnya sampai 1500-an baris ini dan ternyata tidak ada masalah.

Ternyata oh ternyata, kesalahan terjadi dalam pengindeksan array. Di program yang saya tulis dengan Matlab, indeks (i,j) untuk (1,1) ada di kiri atas. Indeks i bertambah ke arah kanan sementara indeks j bertambah ke arah bawa. Sementara itu di program Fortran ternyata saya menggunakan indeks yang tidak sama. Indeks (i,j) untuk (1,1) ada di kiri bawah. Indeks i bertambah ke arah kanan sementara indeks j bertambah ke arah atas.

Syukur akhirnya ketahuan juga kesalahan minornya, jadi sekarang sudah bisa tersenyum lagi... :)

 

Penampilan baru

Menjelang tahun baru, penampilan blog juga ingin diperbaharui supaya tetap tampil segar dan menarik. Hanya saja, karena saya orangnya paling malas dalam urusan desain-mendesain template, dengan senang hati saya rela menggunakan template yang tersedia bebas di luar sana. Salah satunya, untuk kali ini, pilihan jatuh ke Blogger Templates, dan kebetulan, templatenya juga cantik-cantik.

Selain itu, dalam tampilan baru kali ini saya mencoba untuk menerapkan tips yang ada di blogspot mengenai How can I create expandable post summaries? Sepertinya cukup cantik juga untuk dicoba, apalagi jika saya bermaksud untuk memuat postingan lebih dari satu dalam satu halaman atau mungkin postingan yang cukup panjang. Sepertinya, cara summary seperti dalam tips itu akan membuat tampilan blog jadi lebih cantik dan menarik.

Kalau dilihat-lihat, format template yang baru ini sepertinya mirip-mirip tampilan di WordPress.com ya? Mungkin begitu! Oh iya, selain itu, mengikuti trend yang ada, foto juga dibikin besar supaya kesan narsis agak sedikit muncul...

Wednesday, December 14, 2005 

Indonesia Idol

Hari ini saya baca berita di detik.com tentang acara makan malam yang diadakan Wapres Jusuf Kala bersama tim Indonesia yang menjadi juara umum dalam The 2nd International Junior Science Olympiade (IJSO).

Menurut berita itu, acara dihadiri oleh para pemenang yang didampingi oleh orang tua masing-masing, pembimbing mereka Prof. Yohanes Surya, dan Mendikbud Bambang Sudibyo.

Dalam sambutannya Wapres Jusuf Kala mengatakan:
"Kalau ada Indonesia Idol, inilah Indonesia Idol sebenarnya. Mereka adalah kebanggan yang panjang".
Beliau juga berjanji akan tetap memprioritaskan sektor pendidikan dan memberikan perhatian lebih meskipun dengan keterbatasan yang ada saat ini. Lebih jauh lagi beliau mengatakan bahwa dalam 3 tahun ke depan semua sekolah yang rusak akan diperbaiki. Selain itu akan lebih banyak pula guru yang diangkat.

Semoga apa yang dikatakan oleh Wapres Jusuf Kala tetap diingat sampai akhir masa tugasnya, dan lebih dari itu dilaksakannya, karena sektor pendidikan adalah salah satu bagian terpenting dari pembangunan bangsa.

Tetapi, mengenai ungkapan Indonesia Idol yang disampaikan oleh Wapres, sebenarnya kita tidak bisa mengotak-kotakan bahwa hanya anak-anak yang berprestasi dalam bidang sains saja yang layak disebut sebagai Indonesia Idol sebenarnya karena setiap manusia memiliki potensi yang berbeda-beda.

Selayaknya semua anak bangsa yang membawa harum nama bangsa dalam bidang apapaun di kancah lokal, nasional, regional, dan internasional layak dijadikan Indonesia Idol dan mendapat perhatian serta penghargaan yang layak. Tetapi yang lebih penting dari itu saat ini adalah kita bisa memiliki Indonesia Idol dalam bidang kepemimpinan, karena sejujurnya saja, kita sudah memiliki banyak juara olimpiade sains, juara olahraga, juara dalam bidang seni, dll (meskipun sejauh ini banyak dari mereka yang tidak mendapatkan perhatian dan penghargaan yang layak). Tinggal juara dalam bidang kepemimpinan ini yang masih langka.

Betul tidak Pak?

 

Joke dari milis

Ini joke dari milis yang saya ikuti. Sengaja di-posting di sini soalnya asli lucu! kreatif deh yang bikin...

Saat ini jaman serba susah. Harga BBM naik akibatnya terjadi PHK di berbagai perusahaan. salah satu yang terkena PHK adalah Paimo. Bulan ini ia tidak bisa lagi mengirim uang untuk istrinya di kampung halaman. Ia hanya bisa mengirim surat. Isinya demikian:

Istriku Tercinta.

Maafkan kanda sayang, bulan ini Kanda tidak bisa mengirim uang untuk kebutuhan keluarga di rumah.

Kanda hanya bisa mengirimmu 1000 ciuman.

Paling cinta

Kanda Paimo

Seminggu kemudian Paimo mendapat surat balasan dari istri tercintanya:

Kanda Paimo tersayang terima kasih atas kiriman 1000 ciumanmu. Untuk bulan ini dinda akan menyampaikan laporan pengeluaran keluarga:

Tukang minyak bersedia menerima 2 ciuman setiap kali membeli 5 liter minyak tanah

Tukang listrik mau dibayar dengan 4 ciuman per tanggal 10 setiap bulannya

Pemilik kontrakan rumah mau dibayar cicil dengan 3 x ciuman setiap harinya

Engkoh pemilik toko bahan makanan tidak mau dibayar pakai ciuman. Ia maunya dibayar dengan yang lain... Ya dinda berikan saja

Keperluan pribadi dinda bulan ini mencapai 50 ciuman

Kanda tersayang... bulan ini dinda masih menyimpan 125 ciuman.

Mohon saran dari kanda tersayang 125 ciuman ini bisa dipakai untuk apa saja ya?

Paling sayang dari

Dinda seorang

 

Manusia dan Matematika

Suatu kali mungkin anda pernah menghadapi peristiwa seperti ini:

Di depan anda ada sebuah ember kosong yang tertutup dengan tinggi 30 cm dan diameter 30 cm, selanjutnya anda disuruh untuk mengangkat ember tersebut. Sebelumnya, anda sama sekali tidak tahu bahwa ember tersebut kosong. Apa yang akan terjadi?

Pada saat pertama kali mengangkat ember tersebut, ternyata anda mengeluarkan tenaga yang berlebih sehingga ember tersebut akan tersentak. Pada saat tersebut, otak anda sebenarnya telah berhitung matematis tanpa anda sadari. Kira-kira kalau dijabarkan, otak anda akan bekerja dengan rincian sebagai berikut:

Jika ember itu berisi air dan memiliki dimensi (tinggi dan diameter) seperti itu, maka volumenya adalah sekian. Untuk bisa mengangkatnya maka diperlukan energi sekian.

Sekarang coba anda ulangi untuk mengangkat ember tersebut, tetapi anda sudah tahu bahwa embernya kosong. Apa yang terjadi? Ember itu tidak akan tersentak seperti pada kejadian pertama, karena memang anda tidak menggunakan energi yang berlebih untuk mengangkatnya karena anda sudah tahu bahwa ia kosong.

Apa yang bisa diambil dari contoh tersebut? Ternyata otak kita diberi kemampuan untuk berhitung secara matematis tanpa kita sadari. Artinya, secara default kita mampu bermatematika.

Sekarang ambil contoh lain. Mungkin anda pernah melihat tukang jualan yang menggunakan pikulan untuk membawa barang dagangannya? Apa yang pedagang itu lakukan jika 2 keranjang dagangan di kanan dan kirinya beratnya sama? Dia akan meletakkan pundaknya tepat di tengah-tengah pikulan. Apa yang kemudian dia lakukan jika keranjang di sebelah kiri lebih ringan (karena sebagian isinya sudah terjual)? Dia akan menggeser posisi pundaknya di pikulan sehingga lebih mendekati keranjang yang sebelah kanan.

Coba selanjutnya anda dekati pedagang itu dan suruh ia menuliskan rumus matematika tentang pikulan itu. Tentu saja dia akan menggeleng dan menjawab tidak bisa meskipun dalam kegiatan sehari-hari dia melakukannya, kecuali jika pedagang itu ternyata lulusan atau bahkan dosen Departemen Matematika atau Fisika. :)

Jadi, sekali lagi, secara default kita mampu bermatematika. Urusan selanjutnya adalah bagaimana kita menjadikan kemampuan default itu berkembang dan terus berkembang melalui kegiatan yang bernama pendidikan dan atau kegiatan ilmiah lainnya.

 

Riset, cara mempelajari ciptaan-Nya

Nature tanggal 13 Desember menyajikan berita tentang percobaan robot siput yang diberi nama slugbot. Beberapa minggu yang lalu, di stasiun televisi Jerman saya menonton sebuah acara TV tentang percobaan prototipe kapal selam yang idenya diambil dari penelitian mengenai manuver pinguin ketika menyelam. Tentunya, kalau kita mau mencari, akan dapat kita temukan banyak penelitian yang ide dasarnya adalah dari mengamati makhluk-makhluk hidup di sekitar kita seperti mata lalat yang digunakan dalam teknologi helm pilot pesawat tempur, kelelawar dalam teknologi ultra sonic, burung dalam teknologi avionik, dan lain-lain.

Ide dari pembuatan robot siput sendiri adalah untuk menguji model matematika bagaimana siput bergerak dan "mencengkeram" pada sebuah permukaan. Selain itu, diharapkan suatu saat kelak hasil penelitian ini akan dapat digunakan dalam kehidupan manusia. Seperti kita ketahui, siput mampu bergerak pada sebuah dinding tanpa terjatuh. Hal ini terjadi karena pada bagian "kaki" siput terdapat sesuatu yang mampu membuatnya bergerak dan tetap menempel di permukaan. Dalam tataran ilmu pengetahuan dan peradaban manusia, hal seperti itu merupakan teknologi yang canggih (can kapanggih -bahasa Sunda yang yang merupakan asal kata canggih yang sering kita gunakan untuk mengungkapkan sesuatu yang "ruar biasa"- yang dalam bahasa Indonesia berarti belum ditemukan dimana padanan dalam bahasa Inggrisnya adalah complicated sophisticated).

Sebenarnya, tidak hanya terbatas pada masalah teknologi saja kita mendapati penelitian yang didasarkan pada sesuatu yang dimiliki oleh makhluk hidup (atau makhluk tak hidup) tertentu. Pada setiap bidang ilmu pengetahuan yang dimiliki atau dikuasai manusia, ternyata dasar pengembangannya adalah dari hasil penelitian mengenai makhluk hidup dan tak hidup yang ada di muka Bumi ini dan sekitarnya. Dengan kata lain, sesungguhnya berkembangnya peradaban dan ilmu pengetahuan manusia terjadi karena adanya kemauan manusia untuk mengamati dan mempelajari lingkungan di sekitarnya atau yang saat ini biasa kita sebut dengan istilah riset.

Dengan demikian, menurut saya, riset adalah bagian terdepan dari sebuah kemajuan peradaban manusia. Untuk itu ia perlu mendapat tempat yang layak jika suatu komunitas ingin mencapai sebuah kemajuan dalam peradaban. Selain itu, dalam konsep agama, lagi-lagi menurut saya, riset adalah sebuah bentuk pengejawantahan dari rasa syukur manusia terhadap ciptaan-Nya. Untuk itu dalam kitab suci Al-Quran kita akan sering mendapatkan kalimat yang redaksinya kira-kira berbunyi: "... kepada orang-orang (atau kaum) yang berpikir" setiap kali Allah mengungkapkan tentang ciptaan atau kekuasaan-Nya. Dalam pemahaman saya, hal itu adalah sebuah ungkapan yang salah satunya untuk memotivasi atau mengingatkan manusia agar selalu melakukan riset dalam setiap nafas kehidupannya. Karena dengan melihat segala ciptaan-Nya secara lebih rinci kita bisa lebih merasakan kebesaran-Nya.

Monday, December 12, 2005 

Heboh Blogger Diciduk Polisi

Gara-gara melakukan guyonan dengan memposting dan menyebarkan foto kasus Mayangsari-Bambang Trihatmodjo dengan merubah muka Mayangsari dengan tokoh-tokoh terkenal seperti SBY, seorang blogger bernama Herman Saksono alias Momon terpaksa diciduk oleh Polisi dengan tuduhan penghinaan terhadap kepala negara. Berita terakhir dari detik.com bahkan menyebutkan bahwa yang bersangkutan telah resmi menyandang status tersangka. Posting guyonan itu sendiri, yang berjudul Foto Mayangsari Adalah Rekayasa, saat ini sudah dihapus dan tidak bisa dibuka lagi.

Sepertinya pencidukan ini bisa jadi preseden buruk bagi para blogger di tanah air, apalagi dengan bercokolnya seorang pakar pornomatika bernama Roy Suryo di belantara perpolitikan tanah air sebagai ketua kominfo Partai Demokrat, partainya SBY. Seorang tokoh yang dalam dunia IT menjadi "momok" karena banyak omongannya yang bersifat "kontroversial" namun sangat disukai oleh banyak media massa, bahkan boleh dikata beliau adalah salah satu selebriti per-IT-an di tanah air. Tokoh ini juga sangat tidak menyukai blog dan friendster, dan banyak berkecimpung dalam menganalisis foto-foto "porno" seperti kasus foto Sukmaayu-B'jah, foto Artika, dan yang tergress adalah foto Mayangsari-Bambang. Oh iya, selain SBY, wajah beliau juga termasuk yang digunakan dalam gambar guyonan tersebut. Menurut berita yang ada, sebelum Herman diciduk polisi, Roy Suryo sempat mengirim SMS "peringatan" dari Kuala Lumpur kepada bosnya Herman ini karena mereka memang saling kenal.

Berkaitan dengan berita penangkapan Herman, detik.com bahkan menggunakan gambar Roy Suryo-Bambang dalam beritanya (aneh juga ya, kenapa detik.com nggak nampilin wajah SBY-Bambang? jangan-jangan takut diciduk polisi juga!).

Semoga kasus pencidukan seperti ini tidak terjadi lagi di kemudian hari, mengingat apa yang dilakukan oleh Herman Saksono -menurut saya dan mungkin kebanyakan orang yang aktif di dunia per-blog-an- hanyalah sekedar guyonan belaka.

Sekali-sekali ngguyonin presidennya sendiri kan nggak apa-apa ya? Wong presiden lupa sama janji kampanyenya aja nggak ditangkep polisi koq! Padahal janji kan lebih serius daripada guyonan!

Thursday, December 08, 2005 

Kalau punya uang banyak

rumahkuKalau punya uang banyak mungkin saya mau bikin rumah seperti ini, sepertinya bagus ya? Oh iya, bangunan ini saya foto waktu jalan-jalan ke Bobbejaanland di Belgia beberapa waktu yang lalu.

Monday, December 05, 2005 

Pemandangan luar jendela

sunset di veddelSalah satu hal yang membuat saya suka melihat keluar jendela di ruang tamu rumah kami adalah pemandangannya. Di sore hari, ketika matahari akan terbenam, saya bisa melihat suasana yang indah seperti pada gambar di sebelah kiri ini. Setiap hari, suasana senja ini akan berlainan, bergantung pada kondisi cuacanya. Di kala cerah, warna jingga akan dominan menghiasi langit. Sementara itu di kala mendung menggelayut, warna hitam sedikit pekat lah yang lebih dominan.

Selain bisa melihat senja yang menawan, pemandangan lain yang bisa saya nikmati dari jendela di ruang tamu adalah kereta api yang lalu lalang setiap sekian menit sekali, juga orang yang lalu lalang pergi dan pulang, atau orang yang sedang mengajak jalan-jalan anjing peliharaannya bermain atau "buang hajat" di halaman rumput yang persis ada di depan jendela.

burung camarSelain itu, saya juga bisa melihat burung merpati dan camar yang kadang mencari makan di halaman rumput seperti pada gambar di sebelah kanan ini. Apalagi jika ada orang yang dengan sengaja menabur roti kering di halaman rumput ini, maka puluhan burung camar dan merpati akan saling berebut dengan suara riuh rendah dari si burung camar.

Seperti umumnya negara-negara di Eropa lainnya, di Hamburg ini kita akan dengan mudah menemukan burung camar dan merpati hidup bebas di sekitar kita. Kita bisa menemukannya di banyak tempat seperti stasiun kereta api, taman-taman kota, pelabuhan dan lain-lain. Kadangkala burung merpati suka membuat sarang di balkon-balkon rumah atau tempat-tempat tertentu yang strategis. Untuk menghindari mereka membuat sarang, biasanya orang-orang akan memasang patung burung gagak di balkon-balkon rumah mereka. Itulah sebabnya maka patung burung gagak suka dijual di toko-toko, bukan untuk hiasan di rumah tetapi untuk menghalau burung merpati agar tidak membuat sarang di balkon.

Di stasiun-stasiun atau gedung-gedung tertentu kadangkala kita juga menemukan tempat-tempat atau alat-alat yang di atasnya diberi kawat agak halus seperti duri. Hal ini bertujuan untuk menghindari burung merpati hinggap atau bersarang di atasnya dan untuk menjaga kebersihan alat atau tempat tersebut karena burung merpati tidak punya uang untuk pergi ke WC umum dan lebih suka membuang hajatnya sembarangan. Kan kasihan juga kalau tiba-tiba ada orang harus merasakan sesuatu yang hangat jatuh di badan atau kepalanya ketika sedang menunggu kereta api atau minum kopi :D

Catatan:
Semua foto diambil dari jendela ruang tamu dengan fasilitas kamera digital yang ada di handycam Sony.

Saturday, December 03, 2005 

Sepuluh Tahun Pernikahan

Alhamdulillah, hari ini kami masih diberi kekuatan oleh Allah untuk tetap bisa menjaga bahtera rumah tangga yang telah kami bangun 10 tahun yang lalu dalam keadaan selamat, sejahtera dan bahagia. Semoga Allah selalu memberi kekuatan kepada kami untuk tetap dapat menjaga bahtera ini berlayar dengan selamat dan berada di jalan-Nya hingga akhir hayat kelak. Amin.

Terimakasih untuk Ni Londo atas fotonya.

Thursday, December 01, 2005 

Kisah seputar auditor

Sekarang di koran sedang ramai berita tentang auditor BPK Khairiansyah Salman -yang sebelumnya dielu-elukan sebagai pahlawan dan bahkan mendapatkan penghargaan Integrity Award di Berlin akibat jasanya menyingkapkan kasus penyuapan KPU- karena menerima uang transpor dari DAU (Dana Abadi Umat) sebesar Rp. 10 juta sewaktu melaksanakan audit DAU di Departemen Agama. Banyak kalangan menilai bahwa tindakan Kejaksaan Agung yang menjatuhkan status tersangka kepada Khairiansyah dalam waktu yang sangat cepat sebagai sebuah tindakan diskriminatif, karena sebenarnya banyak pihak -baik lembaga maupun perorangan- yang telah menikmatinya dalam jumlah yang lebih besar dan tak pernah diseret sebagai pesakitan. Dalam berita yang ada disebutkan bahwa salah satu hal yang menguatkan -sehingga dengan mudah Khairiansyah dijadikan tersangka- adalah bukti hitam di atas putih berupa tanda tangan pada form penerimaan uang transpor tersebut.

Sudah menjadi rahasia umum, sebenarnya, bahwa hampir setiap auditor BPK dan atau BPKP di jaman dan pasca Soeharto berkuasa selalu meminta uang transpor atau uang tetek bengek lainnya kepada pihak yang diaudit, baik secara samar-samar maupun terang-terangan. Bahkan, kadang-kadang, jika proyeknya berada di daerah yang tidak sama dengan lokasi tempat lembaga teraudit itu berada, pihak auditor selalu meminta perjalanan dinas untuk bisa mengunjungi lokasi proyek tersebut, tentu saja dengan semua dana yang dikeluarkan ditanggung oleh pihak teraudit. Mungkin akan muncul pertanyaan di benak anda: "apakah BPK tidak memberikan dana operasional kepada para auditor dalam melaksanakan tugasnya?". Untuk mencari jawab atas pertanyaan ini, silahkan tanyakan langsung kepada Bang Anwar Nasution yang mengaku sebagai pahlawan itu. Saya sendiri kurang tahu, karena tak berani menanyakannya langsung kepada para auditor.

Tidak berhenti hingga di situ saja, ketika pihak auditor menemukan kejanggalan atau biasa disebut sebagai "temuan penyimpangan" berdasarkan hasil pemeriksaan awal, maka tuntutannya akan semakin mengada-ada karena posisi mereka yang sudah berada di atas angin. Sebagai pihak yang diaudit -dan karena ada temuan penyimpangan ini- posisi lembaga teraudit menjadi tidak aman dan siap untuk "diperas" bak sapi perah oleh para auditor nakal. Kompromi dengan imbalan biasanya dilakukan berdasarkan temuan yang ada. Semakin banyak temuan penyimpangan, semakin alot proses kompromi, dan tentu saja semakin besar jumlah imbalan yang mereka minta. Untuk proses kompromi ini, biasanya dilakukan di luar kota seperti Puncak atau di hotel-hotel mewah antara auditor dan pemimpin proyek beserta sekutunya (segelintir orang dari kalangan yang sangat terbatas agar bisa bermain aman).

Karena jumlah auditor tidak hanya satu orang, maka perlu keahlian dan pendekatan yang berbeda dari pihak pemimpin proyek dan sekutunya untuk mencapai kompromi yang "win-win solution", yaitu kondisi dimana pihak teraudit cocok dengan laporan akhir auditor (dengan menghilangkan temuan-temuan yang memberatkan dan hanya menyisakan temuan-temuan yang ringan saja), sementara auditor cocok dengan jumlah uang imbalan yang diberikan teraudit.

Jadi memang birokrasi di Indonesia itu sudah begitu amburadul, moral para birokrat pun kebanyakan sudah sangat amburadul. Kejadian seperti ini bukan hanya terjadi antara auditor dan teraudit saja, dalam hampir setiap sudut birokrasi di eksekutif, legislatif, dan yudikatif kita bisa menemukannya tanpa perlu pakai kaca pembesar apalagi mikroskop. Jadi, sekali lagi, tak perlu heran jika seorang "pahlawan baru" bernama Khairiansyah pernah terjerembab dalam nistanya "uang transpor" atau seorang "aktivis kawakan" sekelas Mulyana bisa terjerembab dalam transaksi "uang suap" di sebuah hotel dan harus rela menginap di hotel prodeo.

Lah orang kita punya biasa... begitu kata lagu :D

 

Cerita hari ini

marinekaeferHari ini kedatangan tamu seekor kumbang kepik alias Marienkaefer bahasa Jermannya. Datang dan hinggap di kabel yang ada di meja belajar Hasna dekat jendela ruang tamu. Jadi aja iseng difoto-foto, eh ternyata hasilnya ada yang lumayan juga. Lumayan, jadi punya koleksi foto kumbang kepik. Sehabis hinggap di kabel USB, dia pindah ke mug teh-nya Hasna dan iseng saya foto juga. Jepret-jepret sampai beberapa belas kali pakai handycam Sony yang ada fasilitas buat ambil gambar diam. Alhamdulillah ada juga gambar yang cute. Sayangnya, pas ngambil pose kumbangnya mau terbang, eh terlambat mencet tombolnya. Jadi pas kumbangnya udah terbang, baru tombolnya kepencet. Jadi yang kena ya gambar mug-nya aja :D

Oh iya, kumbang kepik ini banyak terdapat di sini dan orang sini biasa menganggapnya sebagai binatang keberuntungan (bener nggak Ni Londo?). Kalau nggak salah, mobil VW juga dulu idenya dari binatang ini makanya disebut VW Kaefer atau VW Beetle, cuman kalau di Indonesia dia bermetamorfosa menjadi kodok, makanya disebut VW Kodok (pengaruh cuaca kali ya, musim hujan kan banyak kodok ngorek di pingir kali). Padahal kalau diterjemahin balik ke bahasa aslinya kan jadi VW Frosch (dalam bahasa Jerman) atau VW Frog (dalam bahasa Inggris). Tapi itu nggak penting, suka-suka aja, yang penting kan happy, iya nggak? Malahan teman saya menyebut VW Combi sebagai VW Roti karena bentuknya seperti roti tawar yang masih utuh.

 

Kisah Nabi Musa: Terbelahnya Laut Merah


Dan (ingatlah), ketika kami belah laut untukmu, lalu kami selamatkan kamu dan kami tenggelamkan (Fir'aun) dan pengikut-pengikutnya sedang kamu sendiri menyaksikan (QS 2:50).

Dan kami memungkinkan Bani Israil melintasi laut, lalu mereka diikuti oleh Fir'aun dan bala tentaranya, Karena hendak menganiaya dan menindas (mereka); hingga bila Fir'aun itu Telah hampir tenggelam berkatalah dia: "Saya percaya bahwa tidak ada Tuhan melainkan Tuhan yang dipercayai oleh Bani Israil, dan saya termasuk orang-orang yang berserah diri (kepada Allah)" (QS 10:90).

Dan Sesungguhnya Telah kami wahyukan kepada Musa: "Pergilah kamu dengan hamba-hamba-Ku (Bani Israil) di malam hari, Maka buatlah untuk mereka jalan yang kering dilaut itu[933], kamu tak usah khawatir akan tersusul dan tidak usah takut (akan tenggelam)". (QS 20:77)

Maka Fir'aun dengan bala tentaranya mengejar mereka, lalu mereka ditutup oleh laut yang menenggelamkan mereka. (QS 20:78)

Lalu kami wahyukan kepada Musa: "Pukullah lautan itu dengan tongkatmu". Maka terbelahlah lautan itu dan tiap-tiap belahan adalah seperti gunung yang besar. (QS 26:63)


Anda mungkin masih ingat dengan kisah Nabi Musa yang bersama kaumnya diperintahkan oleh Allah untuk meninggalkan Mesir. Ketika telah sampai di tepi Laut Merah, Allah memerintahkan Nabi Musa untuk memukulkan tongkatnya hingga laut luas yang berada di hadapan mereka terbelah membentuk jalan dengan dua dinding air yang tinggi. Pernahkah anda membayangkan betapa dahsyatnya kejadian tersebut?

Menurut sejarah, peristiwa itu terjadi sekitar 3500 tahun yang lalu. Ada beberapa pakar yang telah mencoba untuk meneliti kembali peristiwa ini berdasarkan bukti-bukti ilmiah yang ada dan menerbitkannya dalam bentuk buku dan DVD (seperti yang dapat anda lihat di sini).

Baiklah, sekarang mari kita coba untuk melihat lebih jauh ke lokasi tempat Nabi Musa dan para pengikutnya menyeberang menurut para ahli tersebut. Lokasi penyeberangan diperkirakan berada di Teluk Aqaba di Nuwaybi. Kedalaman maksimum perairan di sekitar lokasi penyeberangan adalah 800 meter di sisi ke arah Mesir dan 900 meter di sisi ke arah Arab. Sementara itu di sisi utara dan selatan lintasan penyeberangan (garis merah) kedalamannya mencapai 1500 meter. Kemiringan laut dari Nuwaybi ke arah Teluk Aqaba sekitar 1/14 atau 4 derajat, sementara itu dari Teluk Nuwaybi ke arah daratan Arab sekitar 1/10 atau 6 derajat. Jarak antara Nuwaybi ke Arab sekitar 1800 meter (menurut peta dari MSN Encarta bahkan sekitar 10 km). Lebar lintasan dimana laut terbelah diperkirakan 900 meter.

Dapatkah anda membayangkan berapa gaya yang diperlukan untuk dapat menyibakkan air laut hingga memiliki lebar lintasan 900 meter dengan jarak 1800 meter pada kedalaman perairan yang rata-rata mencapai ratusan meter untuk waktu yang cukup lama mengingat pengikut Nabi Musa yang menurut sejarah berjumlah ribuan? (menurut tulisan lain diperkirakan jaraknya mencapai 7 km, dengan jumlah pengikut Nabi Musa sekitar 600.000 orang dan waktu yang ditempuh untuk menyeberang sekitar 4 jam).

Menurut sebuah perhitungan diperkirakan diperlukan tekanan (gaya per satuan luas) sebesar 2.800.000 Newton/m2 atau setara dengan tekanan yang kita terima jika menyelam di laut hingga kedalaman 280 meter. Atau jika kita kaitkan dengan kecepatan angin, maka akan melebihi kecepatan angin pada saat terjadi Hurikan. Atau jika mengacu kepada perhitungan seorang pakar dari Rusia yang bernama Volzinger, diperlukan hembusan angin dengan kecepatan konstan 30 meter/detik (108 km/jam) sepanjang malam. Sungguh dahsyat bukan? Allah Maha Besar.

 

Kearifan Lokal

Nature pada publikasinya tanggal 28 November memuat artikel berjudul Males can drive species decline yang menceritakan tentang sebuah percobaan yang dilakukan oleh para pakar ekologi pada sebuah populasi kadal. Percobaan dilakukan dengan membuat dua grup populasi kadal, dimana pada grup pertama 78% populasi adalah kadal betina sedangkan sisanya pejantan, dan pada grup kedua dibuat komposisi yang sebaliknya, 78% pejantan dan sisanya betina.

Hasil pengamatan selama 1 tahun menunjukkan bahwa pada grup pertama jumlah kadal meningkat dari 73 menjadi 118 ekor, sedangkan pada grup kedua jumlah kadal justru berkurang menjadi 35 ekor dengan jumlah pejantan yang lebih banyak. Dalam grup kedua ini jumlah kematian kadal betina 4 kali lebih besar daripada grup pertama dan angka kelahiran kadal baru pun hanya sekitar 3 atau 4 ekor per tahun, padahal kondisi normalnya adalah 5 ekor per tahun.

Dari percobaannya itu mereka menyimpulkan bahwa jumlah pejantan yang berlebih pada sebuah populasi kadal akan menyebabkan berkurangnya spesies tersebut. Hal ini terjadi karena tingkat stres kadal betina lebih tinggi akibat tuntutan seks yang lebih agresif karena jumlah pejantan lebih banyak dari betina. Istilahnya, para kadal betina harus menghadapi ajakan kawin yang terus menerus dan juga kekerasan seksual.

Membaca hasil penelitian ini, saya jadi teringat masa-masa hidup di desa. Kebetulan nenek saya punya pekarangan yang cukup luas dan dimanfaatkan untuk memelihara bebek, ayam dan kambing. Yang saya ingat, memang dalam populasi ayam atau bebek yang ada, hanya ada satu pejantan untuk sekitar 10 ekor betina. Bahkan, untuk kambing, beliau tidak perlu punya pejantan karena ada seorang tetangga yang memiliki kambing pejantan yang bersedia untuk meminjamkan pejantannya jika kambing betina nenek saya sedang dalam masa birahi. Selain itu, jika hendak menyembelih ayam atau bebek, atau menjualnya, pasti yang dipilih adalah ayam atau bebek jantan, apalagi jika jumlahnya sudah cukup berlebih.

Nenek saya atau penduduk desa tempat saya tinggal tidak tahu tentang teori ekologi versi sekolahan modern, tapi mereka mampu mengamalkannya karena belajar dari pengalaman atau petuah-petuah nenek moyangnya. Dalam istilah keren atau ilmiahnya hal ini biasa disebut sebagai kearifan lokal.

Dalam hal konservasi lingkungan, kearifan lokal banyak mendapat perhatian serius dari para pakar karena terbukti mampu menjaga kelestarian lingkungan hidup. Sayangnya, dalam kehidupan modern, hal ini sering diabaikan dan bahkan dianggap sebagai sebuah ketertinggalan dan kuno sehingga sering ditinggalkan oleh generasi-generasi yang ada saat ini. Dan yang lebih ironis lagi, mereka baru akan mempercayai kearifan lokal ini (sambil mengangguk-anggukan kepalanya) jika sudah ada hasil penelitian ilmiah dari para peneliti asing yang membuktikannya.

My Digest

About me

  • I'm agus set
  • From Hamburg, Germany
about me
Google

Powered by Blogger
and Blogger Templates
Listed on BlogShares